Tampaknya semakin banyak organisasi yang mencoba untuk menjadi yang terdepan dalam hal teknologi. Disrupsi adalah kata yang biasa kita lihat dalam berbagai bentuk. Namun, bagaimana dengan intinya? Apakah perusahaan yang menginvestasikan banyak uang (dan upaya PR) dalam inovasi akan lebih menguntungkan? Ternyata, belum tentu.

Data menunjukkan bahwa hanya sebagian kecil organisasi yang benar-benar membuahkan hasil berkat transformasi digital:

Meskipun manfaat dari teknologi disruptif sudah jelas, sebanyak 75% eksekutif mengatakan bahwa mereka masih menunggu untuk mendapatkan manfaat nyata dari teknologi tersebut.

Sumber: Forbes Insights (2018). Pandangan C-Suite: Bagaimana Teknologi Disruptif Mendefinisikan Ulang Peran Manajemen Proyek.

Mereka memiliki sarana untuk berinvestasi, mereka tampaknya memiliki kemauan untuk menindaklanjutinya, jadi apa yang kurang di sini? The Laporan tahun 2019 yang diterbitkan oleh Project Management Institute menyarankan bahwa jawaban atas pertanyaan tersebut dapat ditemukan di bawah akronim PMTQ. Artikel ini mencoba membahas temuan ini dan menguraikan beberapa keterampilan yang perlu dimiliki oleh karyawan dengan PMTQ tinggi.

Apa definisi dari PMTQ?

PMTQ adalah singkatan dari Project Management Technology Quotient. Pada dasarnya, ini adalah kemampuan seseorang untuk beradaptasi, mengelola, dan mengintegrasikan teknologi berdasarkan kebutuhan organisasi atau proyek yang sedang dikerjakan:Denyut Nadi Profesi 2019 (2019).

Orang-orang dengan PMTQ tinggi tahu bagaimana memanfaatkan teknologi untuk keuntungan organisasi mereka. Mereka beradaptasi dengan perubahan konstan yang ditentukan oleh teknologi baru. Mereka mendorong adopsi keterampilan digital di seluruh tim dan perusahaan secara keseluruhan.

Gagasan tentang kecerdasan teknologi (TQ) bukanlah hal yang baru, dan jika Anda mengasosiasikannya dengan IQ atau EQ, Anda tidak salah. Ini adalah konsep yang serupa, tetapi alih-alih kecerdasan atau kemampuan emosional, kami memperhitungkan kecakapan teknologi. Mari kita lihat penjelasan tentang TQ yang ditulis oleh John Burton, seperti yang dibagikan oleh Kursus PM Online:

Seseorang dengan TQ tinggi:

  • mengorganisir pekerjaan untuk memanfaatkan sepenuhnya teknologi yang tersedia
  • menuai hasil dari mengambil risiko teknologi
  • memanfaatkan peluang yang dihadirkan teknologi

TQ yang lebih baik membantu orang beradaptasi dengan masa depan di mana teknologi yang berubah dengan cepat menjadi semakin penting bagi setiap fungsi bisnis. Berfokus pada TQ membantu menyesuaikan pemikiran kita tentang teknologi bukan hanya sebagai gadget dan perangkat lunak, tetapi juga sebagai pendorong kesuksesan. Sumber: Kecerdasan Teknologi (TQ) dan Kesenjangan Keterampilan Digital

Keterampilan penting dari pemimpin proyek dengan PMTQ tinggi

Institut Manajemen Proyek mendaftarkan tiga karakteristik utama dari para profesional dengan PMTQ tinggi:

  • Rasa ingin tahu yang selalu ada
  • Kepemimpinan yang menyeluruh
  • Kumpulan talenta yang siap menghadapi masa depan

Bagaimana kita dapat menafsirkannya dalam hal Project Management Technology Quotient?

Organisasi saat ini membutuhkan para profesional yang memiliki rasa ingin tahu yang tinggi tentang bagaimana berbagai hal dan proses dapat ditingkatkan dengan teknologi. Bukan berarti mereka langsung menggunakan aplikasi dan teknologi populer. Namun, mereka bersedia mengujinya dan, jika terbukti bermanfaat, beradaptasi, mengelola, dan mengintegrasikannya di tingkat organisasi.

Individu dengan PMTQ tinggi juga sangat baik dalam membimbing orang untuk menjadi lebih inovatif, meningkatkan TQ mereka dalam prosesnya. Pemimpin proyek tidak lagi hanya bekerja dengan orang - mereka juga mengelola teknologi. Perangkat lunak dan perangkat keras yang digunakan oleh tim proyek memiliki tujuan. Sebagai manajer proyek, Anda harus menyadari tujuan tersebut dan memantau apakah tujuan itu terpenuhi. Alur kerja manajemen Anda kemungkinan besar akan memengaruhi seluruh tim dan cara mereka mendekati teknologi di tempat kerja.

Jelas bahwa organisasi perlu memiliki promotor TQ yang aktif di luar pemimpin proyek. Itulah sebabnya manajer dengan PMTQ tinggi terampil dalam mengenali dan membina orang-orang yang "tahan terhadap masa depan". Mereka benar-benar bersemangat dengan kemajuan teknologi dan bersedia mengevaluasinya secara adil. Mereka dapat mengadaptasi keterampilan mereka dan mempelajari hal-hal baru untuk memajukan karier mereka.

Mendukung PMTQ di tingkat perusahaan

Ya, dua huruf pertama dari PMTQ memang merupakan singkatan dari Project Management, namun pendekatannya sendiri harus melampaui para pemimpin proyek. Inilah yang dapat Anda lakukan untuk mempromosikan pola pikir PMTQ di perusahaan Anda, tergantung peran Anda:

Sebagai Manajer Proyek

Jadilah seorang influencer TQ. Anda mungkin tidak akan bisa memajukan perusahaan Anda sendirian. Anda membutuhkan orang-orang yang berpikiran sama di sekitar Anda dan, lebih baik lagi, di atas Anda. Kabar baiknya adalah bahwa perusahaan yang merupakan inovator PMTQ cenderung berkinerja lebih baik daripada organisasi yang tetap tertinggal. Hal ini bisa jadi cukup untuk membuat manajemen tempat kerja Anda ikut serta. Ketika berbicara dengan rekan kerja dan anggota tim proyek Anda, cobalah untuk menunjukkan kepada mereka bagaimana pilihan teknologi memengaruhi pekerjaan mereka sehari-hari dan bagaimana hal itu dapat ditingkatkan lebih jauh lagi. Inovasi adalah topik yang populer, tetapi cobalah untuk fokus pada langkah-langkah nyata yang dapat Anda lakukan alih-alih berteori tentang kata-kata kunci yang sering kita dengar tetapi belum tentu digunakan di tempat kerja (misalnya: crypto).

Kembangkan bakat Anda. The Segitiga Bakat PMI® menunjukkan bahwa Anda perlu mengembangkan tiga aspek keahlian Anda:

  • manajemen proyek teknis
  • kepemimpinan
  • strategi dan manajemen bisnis

Singkatnya, PMTQ yang tinggi memang bagus, tetapi tidak cukup untuk menjadi manajer proyek yang sukses. Untuk menjadi benar-benar hebat dalam peran Anda, Anda juga harus menguasai keterampilan kepemimpinan Anda: mulai dari membangun semangat tim hingga manajemen rapat yang efektif. Selain itu, Anda tidak boleh melupakan tujuan perusahaan: keputusan Anda harus sejalan dengan apa yang terbaik untuk organisasi dan strateginya.

Sebagai pemimpin perusahaan

Menerapkan pola pikir keberlanjutan digital. Keberlanjutan digital digunakan untuk menggambarkan perusahaan yang menggunakan teknologi disruptif dengan cara yang cerdas. Namun, hal ini juga bertujuan untuk menggunakan kemajuan teknologi untuk membuat langkah menuju dunia yang lebih berkelanjutan. Memperhatikan bagaimana pilihan teknologi organisasi Anda memengaruhi kenyataan dapat mengubah cara pendekatan tenaga kerja Anda: ini merupakan langkah menuju keingintahuan teknologi dan memikirkan peluang yang dihadirkan oleh solusi yang diberikan.

Berinvestasi dalam pelatihan karyawan. Perusahaan yang unggul dalam disrupsi digital sangat memperhatikan peningkatan keterampilan anggota tim mereka. Ini adalah investasi yang aman dan dapat meningkatkan keterlibatan tenaga kerja Anda. Pelatihan apa yang bisa dipilih? Tentu saja, dengan mempertimbangkan PMTQ, Anda harus bertujuan untuk meningkatkan kefasihan digital tim Anda. Namun, perhatikan juga inisiatif yang dapat membantu mengasah keterampilan bisnis dan kepemimpinan karyawan Anda. Kedua aspek ini penting bagi karyawan yang sangat kompeten.

Optimalkan proses berbagi pengetahuan di perusahaan Anda. Manajemen pengetahuan dan kebijakan transfer sangat penting dalam lanskap teknologi yang serba cepat. PMTQ yang tinggi merupakan ciri orang yang ingin tahu yang bersedia dan mampu menguji berbagai hal. Jika pengujian ini tidak didokumentasikan, dan pelajaran yang didapat tidak disampaikan kepada rekan-rekan mereka, Anda mungkin akan mengambil risiko seseorang akan mengulanginya.

Kenali para pejuang perubahan Anda. Dalam hal pengakuan karyawan, kesenjangan yang signifikan telah didokumentasikan antara apa yang dikatakan oleh perusahaan dan apa yang dirasakan oleh karyawan tentang atasan mereka. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah mengukur apakah upaya pengakuan Anda sesuai dengan harapan karyawan. Kemudian, perhatikan apakah para pemimpin PMTQ Anda diakui dan dihargai dengan tepat atas dampak yang mereka berikan pada organisasi Anda.

Catatan: kami tidak akan bisa menyebut diri kami sebagai pendukung tempat kerja yang bahagia jika kami tidak menekankan pentingnya optimalisasi beban kerja tim. Sangat mudah untuk membayangkan bahwa pemimpin proyek yang paling aktif dan paham teknologi dapat dengan cepat menjadi terlalu banyak bekerja dan terlalu banyak bekerja. Awasi beban kerja mereka (melalui kalender sumber daya atau lembar kerja) dan cobalah untuk menjaga jadwal yang seimbang.

Mengadopsi proses-proses inovatif. Laporan PMI menunjukkan bahwa inovator PMTQ lebih cenderung menggunakan pendekatan seperti manajemen perubahan, DevOps, agile, atau pemikiran desain. Menggunakan metode dan alat inovatif untuk keuntungan organisasi Anda adalah tanda yang jelas bahwa Anda bersedia untuk berkembang dan tumbuh. Di Teamdeck, kami melihat bahwa perusahaan yang fasih secara digital lebih sadar akan manfaat dari manajemen sumber daya.

PMTQ di perusahaan Anda: mulai dari mana?

Baik Anda seorang manajer proyek atau orang yang menjalankan bisnis, Anda dapat memulai dengan analisis diri. Meskipun jabatan Anda tidak memiliki kata proyek di dalamnya, Anda mungkin masih bertanggung jawab atas proses, tim, dan yang tak kalah penting, teknologi. Lihatlah kembali keterampilan-keterampilan utama yang penting untuk mengembangkan PMTQ dan cobalah untuk menemukan area yang perlu ditingkatkan dalam proses harian Anda.

Sebarkan berita tentang Project Management Technology Quotient di antara tenaga kerja Anda. Mungkin ada lebih banyak orang yang siap menghadapi masa depan di organisasi Anda daripada yang Anda duga? Posisikan diri Anda dan manajer proyek lainnya sebagai pemimpin perubahan dan pimpinlah dengan memberi contoh. Kemungkinan besar keuntungan bisnis Anda akan terpengaruh secara positif.

Rencanakan pekerjaan tim Anda dengan mudah - coba perangkat lunak perencanaan sumber daya dipilih oleh Wunderman Thompson, Stormind Games, Hill-Knowlton

Posting terkait

Cara memulai proyek yang sukses dalam siklus hidup manajemen proyek
Manajemen Proyek

Kickoff Proyek - Bagaimana Cara Memulai Proyek?

Apa yang akan Anda dapatkan berkat artikel ini: Pengaruh perangkat lunak manajemen sumber daya dalam menyelesaikan proyek tepat waktu. Cara memulai proyek dengan biaya yang lebih murah. Awal proyek adalah momen ketika Anda membuat asumsi dan...